Bisnis Menjanjikan dari Budidaya Jahe Merah

jual bibit jahe merah

Sejak virus Corona (Covid-19) dinyatakan sebagai pandemi global, banyak orang yang mulai mencari  alternatif obat herbal. Bagaimanapun, sampai hari ini, obat atau vaksin dari virus Corona belum ditemukan oleh ilmuan. Maka dari itu, orang-orang memilih kembali pada obat-obatan herbal yang sudah disediakan oleh alam. Karenanya, budidaya jahe merah menjadi tren bisnis yang baru.

Sejak zaman nenek moyang, jahe merah telah dikenal sebagai tanaman obat dengan segudang khasiat. Bahkan bisa dibilang, Belanda menjajah Indonesia beberapa abad silam salah satunya juga karena produksi jahenya. Rimpang-rimpangan yang masih satu famili dengan zingiberales seperti kunyit, kencur, lengkuas, dan temulawak ini bahkan telah dimanfaatkan oleh bangsa China sejak 2000 tahun yang lalu.

William Roxburgh memberikan nama ilmiah Zingiber officanale untuk jahe. “Zingiber” merupakan bahasa Yunani yang berarti rimpang yang memiliki bentuk seperti tanduk. Sedangkan kata officanale diambil dari bahasa Latin yang berarti sesuatu yang digunakan untuk pengobatan. Inilah jahe. Tanaman ajaib yang memiliki kandungan yang sangat berlimpah.

Namun, selain dapat dimanfaatkan sebagai bahan obat, jahe merah juga bisa dimanfaatkan untuk tambahan makanan. Masyarakat Indonesia telah memanfaatkan jenis rimpang ini sejak lama. Herbal jahe, selain sedap untuk makanan, juga ampuh untuk menangkal penyakit seperti batuk, masalah pernapasan, dan berbagai masalah pencernaan serta peradangan.

Kenapa jahe merah memiliki potensi bisnis yang tinggi? Hal ini dikarenakan khasiat yang membuat jahe merah selalu dibutuhkan oleh industri-industri besar.

Peluang Bisnis Budidaya Jahe Merah

Jahe merah memiliki prospek bisnis yang cukup tinggi. Di Indonesia belum banyak yang membudidayakan jahe jenis ini. Banyak petani lebih memilih untuk menanam jahe gajah atau emprit. Padahal, di pasar internasional, jahe merah merupakan salah satu jenis rempah sekaligus tanaman obat yang banyak dicari.

Pasar internasional tentu punya nilai lebih tinggi. Harga di pasar internasional lebih tinggi dari harga di dalam negeri. Harga yang tinggi ini dipengaruhi oleh daya permintaan yang naik, tetapi pembudidaya jahe merah tak banyak atau belum bisa mencukupi kebutuhan pasar.

Malaysia, Banglades, dan Singapura adalah beberapa negara yang sering membeli jahe merah dari bumi Indonesia. Pada tarikh 2013, Banglades memesan 270 ton jahe merah ke sebuah instansi swasta yang merangkul petani dari daerah Lumajang, Bondowoso, Banyuwangi, Ponorogo, dan Malang.

Namun, karena tak banyak yang membudidayakan jahe merah, petani-petani itu kewalahan menerima pesanan itu. Akibatnya, pengiriman jahe merah dilakukan secara bertahap.

bibit jahe merah
bibit jahe merah

Keuntungan Usaha Budidaya Jahe Merah

Tanah di Indonesia bagaimanapun cocok untuk budidaya jahe merah. Iklim tropis sangat baik untuk pertumbuhan tanaman dan rimpang jahe merah.

Terdapat beberapa faktor yang membikin budidaya jahe merah sangatlah menguntungkan.

  1. Membudidayakan jahe merah tak terlalu sulit dan bisa dibilang cukup mudah. Setelah mendapatkan bibit jahe merah yang berkualitas, Anda bisa langsung menanamnya di lahan yang memiliki ketinggian 1 – 2000 mdpl. Terlebih, di Indonesia, budidaya jahe merah sangat didukung oleh tanah yang subur dan iklim tropis yang hangat.
  2. Media tanam jahe merah cenderung mudah dan murah. Anda dapat membudidayakan jahe merah menggunakan polybag dengan media tanam karung.
  3. Jahe merah dapat dibudidayakan di lahan yang sempit. Sekarang masalah lahan sering terjadi. Sawah kian habis sebab kebutuhan tempat tinggal meningkat. Untuk itu, budidaya jahe merah sungguh tak memakan banyak tempat. Anda bisa memanfaatkan halaman sempit untuk menanam jahe. Dengan menanam jahe merah, pekarangan rumah Anda yang sunyi bisa disulap jadi lahan produktif.
  4. Anda tak akan repot mencari orang yang mau membeli jahe merah Anda. Hal ini dikarenakan kebutuhan jahe merah yang tinggi. Baik untuk diolah sebagai makanan maupun sebagai bahan obat ataupun industri besar.
  5. Jahe merah memiliki nilai jual yang tinggi meski harga jahe merah juga bisa dibilang cukup tinggi.
  6. Untuk menjadi pembudidaya jahe merah, tak perlu modal terlalu besar. Bisa dibilang, biaya yang perlu dikeluarkan untuk usaha jahe merah cukup kecil. Anda hanya butuh ketekunan dan ketelatenan yang serius untuk dapat membudidayakan jahe merah. Anda hanya perlu menyediakan polibag atau karung, bibit, dan pupuk saja untuk membudidayakan jahe merah.

Hambatan yang Mungkin Anda Temui Ketika Budidaya Jahe Merah

Tiap usaha, semudah apa pun, pasti memiliki hambatannya sendiri. Tak terkecuali budidaya jahe merah. Tak sedikit pembudidaya jahe merah yang rugi karena gagal panen. Banyak faktor yang menyebabkan gagal panen. Di antaranya, yaitu karena penggunaan bibit yang buruk, ketidaktelatenan dalam perawatan, serangan hama dan penyakit, hingga persoalan yang tak bisa dicegah seperti cuaca dan iklim.

Untuk masalah bibit yang buruk, Anda bisa menyelesaikannya dengan cara membeli bibit jahe merah berkualitas super di pembudidaya yang sudah terpercaya. Sedangkan untuk urusan hama dan penyakit, ini butuh ketelitian dan keuletan petani. Sebisa mungkin, sebagai petani jahe, Anda harus dapat mencegah penyakit dan hama pada jahe merah. Usaha preventif sangat diperlukan untuk meminimalisir kerugian.

Budidaya jahe merah itu tak sulit. Hanya perlu keseriusan yang konsisten. Apabila Anda tertarik untuk memulai budidaya jahe merah, Vista Agro siap membantu menyediakan bibit jahe merah unggulan yang terpercaya.  Jika Anda berlokasi di sekitar Jogja, Anda bisa dapat langsung ke tempat kami di Dusun Rejek Lor, RT 02/ RW 24, Desa Tirtoadi, Kecamatan Mlati, Kabupaten Sleman. Kami juga bisa dihubungi di nomor WhatsApp (WA): 082136461851

 

 

Proses Panen dan Pascapanen Jahe Merah

bibit jahe merah

Panen adalah masa paling ditunggu. Namun, panen bukanlah akhir dari proses panjang budidaya jahe merah. Sejak dari bibit jahe merah sampai pemanenan jahe merah petani perlu memahami betul proses-prosesnya. Ada tiga waktu panen jahe merah, yaitu: panen pada usia muda, sedang, dan tua. Panen jahe usia muda dilakukan ketika jahe berumur 4 -5 bulan. Pada panen usia sedang, dilakukan pemanenan ketika jahe berumur 9 – 11 bulan. Sedangkan panen pada usia tua dilakukan ketika jahe berumur 12 bulan.

Setelah panen selesai, ada masa pasca panen. Pada tahap pascapanenlah petani harus tahu apa yang hendak dilakukan pada jahe merah. Jika ingn langsung dijual, maka petani minimal harus melakukan pembersihan rimpang dari tanah yang menempel.

Dalam proses pascapanen butuh tenaga dan alat khusus. Contohnya, ketika panen tiba, Anda butuh cangkul.

Masa Panen

Jahe merah segar dapat dipanen saat usianya mencapai sudah 9 – 11 bulan. Ketika usia itu, jahe tampak segar dan memiliki bobot yang ideal. Jika jahe sudah berusia 12 bulan, jahe sudah tua, mengkerut dan memiliki bobot yang lebih ringan. Jadi, untuk dijual, hasilnya tak terlalu banyak. Jahe tua (berusia 12 bulan) lebih cocok untuk dijadikan bibit. Pada usia tersebut jahe memiliki kondisi rimpang yang kuat dan matang.

Jahe siap panen dapat dilihat dari bentuk fisiknya. Jahe merah yang rimpangnya siap dipanen memiliki daun yang sudah berwarna kuning dan tampak mengering. Hal itu adalah tanda bahwa tanaman sudah masuk usia tua. Namun, Anda juga harus jeli, mana daun yang kuning karena tua dan mana yang kuning karena terserang penyakit atau hama.

Ada cara panen jahe merah. Memanen jahe merah tak boleh dilakukan secara sembarangan. Anda harus tahu teknik dan caranya.

Untuk jahe yang dibesarkan di media polybag, pemanenan jauh lebih mudah. Anda hanya perlu merobek polybag untuk mengambil rimpang jahe. Lalu, Anda bisa memulai pembersihan akar dan kotoran yang menempel pada rimpang.

Namun, pada penanaman menggunakan sistem bedengan, Anda memerlukan alat seperti cangkul atau alat penggaruk lainnya untuk memanen jahe merah. Pada pemanenan, Anda perlu hati-hati. Jangan sampai Anda melukai rimpang yang dipanen. Sebab, rimpang yang terluka rentan busuk dan terserang hama. Kualitas rimpang yang tergores pun akan ikut turun.

Proses Pascapanen

Setelah panen atau pengangkutan rimpang, ada beberapa proses lagi yang perlu dilakukan. Ilmu tentang penanganan pascapanen sangat perlu dilakukan dengan baik dan benar. Hal ini bertujuan agar kualitas rimpang jahe merah tetap terjaga dengan baik sampai ke tangan konsumen.

  1. Pengeringan Rimpang

Setelah rimpang selesai dibersihkan, proses berikutnya adalah pengeringan. Ada petani yang menjual rimpang jahe dalam keadaan segar. Namun, ada pula yang lebih memilih menjual rimpang jahe dalam keadaan kering. Proses pengeringan ini bertujuan agar rimpang bisa bertahan lebih lama dalam gudang penyimpanan sebelum diolah lebih lanjut.

Pasca penyucian, rimpang jahe ditiriskan. Anda bisa memanfaatkan sinar matahari yang terik. Biasanya, dalam proses pengeringan, jahe merah akan diletakkan di atas anyaman bambu yang tak terlalu rapat. Proses ini dilakukan hingga kadar air pada rimpang menjadi 8 – 10 %.

Selain dikeringkan dengan cara dikering anginkan, rimpang jahe bisa dijemur langsung di bawah sinar matahari atau dikeringkan menggunakan udara panas yang mengalir. Setelah itu, rimpang bisa langsung dikemas atau diolah.

  1. Proses Pengemasan

Pengemasan sangatlah penting. Pengemasan tak hanya mempercantik tampilan, tapi juga harus bisa menjaga kualitas jahe merah agar tetap baik ketika sampai di tangan konsumen.

Jadi, proses pengemasan harus dilakukan secara hati-hati dan tidak serampangan. Anda harus memasukkan rimpang satu per satu. Anda perlu menyusun rimpang secara teratur. Jika pengemasan dilakukan dengan sembarangan, rimpang bisa saja rusak saat sampai pada konsumen. Rimpang yang rusak menjadi nilai minus bagi seorang pembudidaya.

Dalam proses pengemasan, Anda perlu memisahkan rimpang berdasarkan ukurannya. Wadah yang digunakan bisa berupa peti kayu atau karung yang punya cukup lubang udara. Setelah rimpang ditata secara teratur dalam wadah, jangan lupa untuk menutup wadah dengan kencang dan baik. Jangan sampai saat proses pengiriman wadah terbuka dan rimpang tumpah dan rusak.

  1. Penyiapan Rimpang

Kadang, sebelum rimpang dikirim ke konsumen, pembudidaya perlu menyimpannya terlebih dahulu. Setelah pengemasan selesai dilakukan, jika rimpang tak segera dikirim ke pemesan, maka selayaknya rimpang disimpan digudang penyimpanan untuk menunggu sementara waktu.

Tempat penyimpanan yang baik adalah yang memiliki sirkulasi udara yang cukup dan ada sinar matahari atau pun cahaya dari lampu. Sebab, dengan begitu, ruangan tidak lembab. Ruangan yang lembab berpotensi menciptakan banyak penyakit yang mengancam rimpang. Jamur merupakan penyakit rimpang yang mudah muncul ketika kondisi ruangan lembab.

  1. Pengangkutan Rimpang

Rimpang yang dikemas atau telah parkir digudang bisa langsung dikirim dan didistribusikan. Jika rimpang telah didiamkan dalam gudang, perlu adanya pengecekan ulang apakah ada rimpang yang rusak atau tidak.

Jangan sampai ketika sudah di tangan konsumen ternyata ada beberapa rimpang yang rusak dan memiliki kualitas yang tak baik. Pemeriksaan ulang ini sangat diperlukan guna menjaga kepercayaan konsumen terhadap pembudidaya. Pengangkutan bisa menggunakan mobil terbuka, mobil pikap, ataupun truk jika itu dalam kuantitas yang banyak.

**

Jika Anda tertarik untuk memulai menjadi pembudidaya jahe merah, Vista Agro siap membantu menyediakan bibit jahe merah unggulan yang terpercaya. Bibit jahe merah unggul berpengaruh pada hasil panen yang lebih maksimal. Jika Anda berlokasi di sekitar Jogja, Anda bisa dapat langsung ke tempat kami di Dusun Rejek Lor, RT 02/ RW 24, Desa Tirtoadi, Kecamatan Mlati, Kabupaten Sleman. Kami juga bisa dihubungi di nomor WhatsApp (WA): 082136461851

Rahasia Jahe untuk Kecantikan

bibit jahe merah

Jahe merupakan tanaman obat yang masyhur dan kerap digunakan di Indonesia. Karena pemanfaatannya yang beragam, konsumsi jahe sangatlah tinggi. Jahe selalu menjadi komoditas yang diincar di pasaran. Dari berbagai jenis jahe yang diburu, jenis jahe merahlah yang kini sedang naik daun. Begitu pun bibit jahe merah, kini banyak dicari untuk dibudidayakan.

Minuman yang terbuat dari susu yang dicampur dengan jahe geprek sangatlah lezat. Begitupun dengan kue jahe atau makanan lain yang dicampur dengan jahe sama enaknya. Rasanya yang khas dan efeknya yang hangat membikin jahe sebagai primadona. Namun, dibalik cita rasa yang khas dan manfaat yang berlimpah dari rimpang ajaib satu ini. Ternyata, jahe juga merupakan rempah yang sering digunakan sebagai bahan kecantikan alami.

Jahe bisa dimanfaatkan sebagai bahan utama untuk kecantikan. Jahe dapat dibikin masker wajah yang dapat menghasilkan kecantikan alami. Karena kandungannya yang baik jahe memang sangat direkomendasikan untuk kecantikan.

Guna merasakan khasiat dari jahe, Anda ada baiknya mencoba memanfaatkan rimpang-rimpangan ini di rumah. Jika Anda penasaran apa saja khasiat yang dimiliki jahe, di bawah ini adalah beberapa di antaranya:

Pemerah bibir

Orang biasa memerahkan bibir dengan memakai lipstik atau dengan teknik sulam. Namun, ternyata, ada bahan alami yang bisa membuat bibir terlihat merah atau merah muda. Bahan alami itu adalah jahe. Jika Anda ingin bibir dengan tampilan warna merah alami, pakailah jahe sebagai lip balm yang dikombinasikan dengan dadih dari susu. Buat campuran itu sebagai masker pada bibir Anda. Lalu, diamkan selama 15 menit, kemudian bilas menggunakan air hangat sampai benar-benar bersih.

Jahe membantu mengangkat sel kulit mati di wajah

Anda mungkin hampir setiap hari memakai sabun muka, krim, atau masker wajah untuk mengangkat sel kulit mati pada wajah.  Namun, ternyata, jahe bisa dimanfaatkan untuk itu. Anda bisa mengandalkan jahe merah sebagai bahan utama masker wajah untuk pengangkatan sel kulit mati.

Caranya sangat mudah. Anda bisa memulainya dengan menyiapkan 4 sendok makan perasan jahe, 1 sendok makan irisan kulit jeruk, dan 1 sendok makan gara. Kemudian, Anda bisa mulai mengaduk ketiga bahan tersebut hingga rata. Lalu, pakai pada kulit wajah Anda secara merata dan biarkan selama 25 menit.

Setelah 25 menit, Anda bisa memulai membilas wajah dengan air dingin sampai bersih. Perawatan ini bisa dilakukan secara rutin dan teratur dua kali dalam satu minggu. Dengan begitu, masalah sel kulit mati pada wajah Anda seketika akan teratasi.

Mengatasi bintik hitam di wajah

Jika Anda memiliki masalah wajah, seperti noda hitam, mungkin itu akan sangat mengganggu penampilan Anda. Dengan noda atau bintik hitam tersebut, penampilan Anda tidak maksimal. Namun, melalui manfaat yang terkandung dalam jahe merah, Anda mulai bisa mengatasinya.

Masker yang dibuat dari jahe merah dapat menghilangkan bintik-bintik gelap tersebut. Memang dengan kandungan minyak atsiri yang ada pada jahe bisa membuat wajah Anda terasa panas saat menggunakannya, namun cara inilah yang sangat ampuh untuk membersihkan wajah.

Teknisanya begini: Anda bisa memarut jahe sesuai kebutuhan. Kemudian, masukkan parutan tersebut ke dalam wadah kecil yang berisikan air teh hijau. Lalu, basuh wajah dengan memberi sedikit gosokan kecil.

Membuat Masker Wajah dari Jahe

Siapa yang tak ingin memiliki kulit cerah, bersih, dan bercahaya? Semua orang mendambakannya. Oleh karenanya, banyak orang yang rela merogoh kocek cukup dalam untuk melakukan perawatan.

Dengan beberapa khasiat yang telah disebut di atas, kita dapat tahu bahwa jahe memiliki manfaat untuk merawat kecantikan. Anda bisa memilih jahe sebagai alternatif untuk merawat kecantikan Anda.

Dilansir dari styleraze.com, rimpang pada jahe mengandung bermacam nutrisi yang sangat baik untuk kulit. Jahe memiliki sifat anti inflamasi, anti kanker, dan anti nyeri. Zat-zat yang terkandaung di dalam jahe dianggap mampu membuat kulit menjadi halus dan cerah secara maksimal.

Salah satu cara termudah memanfaatkan jahe untuk produk kecantikan adalah membuatnya menjadi masker. Tak sulit membuat masker dari jahe. Yang Anda perlukan hanyalah:

  • 1 rimpang jahe
  • 2 sendok makan minyak zaitun.

Pertama-tama, Anda perlu mencuci jahe hingga benar-benar bersih. Setelah bersih, jahe diparut. Campurkan parutan jahe itu dengan minyak zaitun hingga rata. Setelah itu, Anda bisa langsung menggunakannya sebagai masker wajah.

Cara pemakaiannya pun sangat mudah. Seperti penggunaan masker pada umumnya, Anda hanya perlu mengoleskannya ke kulit secara merata. Sembari mengoleskan masker jahe di wajah,  ada baiknya Anda melakukan pijatan-pijatan lembut menggunakan jari. Setelah itu, diamkan kira-kira selama 10 – 15 menit.

Jika sudah 10 – 15 menit, Anda dapat membersihkannya dengan air hangat hingga bersih . Keringkan dengan handuk yang bersih. Agar kulit tak kering, setelah semuanya selesai, Anda bisa memakai pelembab alami seperti minyak zaitun atau air mawar.

Untuk hasil yang maksimal, Anda bisa melakukannya seminggu dua kali. Namun, jika waktu perawatan kulit menggunakan jahe ini membuat iritasi, maka hentikan perawatan ini. Bilas kulit dengan air bersih dan kompres kulit dengan air es. Artinya, kulit Anda tak cocok dengan perawatan jenis ini.

Seperti produk perawatan kulit lainnya, tak semua jenis kulit cocok dengan perawatan menggunakan jahe. Maka dari itu, pastikan terlebih dahulu jenis perawatan alami mana yang cocok untuk kulit Anda.

Untuk mendapatkan jahe, Anda bisa membelinya di pasaran. Namun, jika Anda tertarik untuk membudidayakannya sendiri, itu lebih baik. Apabila Anda tertarik untuk memulai budidaya jahe merah, Vista Agro siap membantu menyediakan bibit jahe merah unggulan yang terpercaya.  Jika Anda berlokasi di sekitar Jogja, Anda bisa dapat langsung ke tempat kami di Dusun Rejek Lor, RT 02/ RW 24, Desa Tirtoadi, Kecamatan Mlati, Kabupaten Sleman. Kami juga bisa dihubungi di nomor WhatsApp (WA): 082136461851

 

Bibit Jahe Merah

 

 

Bibit Jahe Merah Yang Baik

Kita semua yang ingin dan sedang bertanam jahe merah, tentu mendambakan hasil panennya kelak melimpah dan berhasil dengan baik. Namun, acapkali di lapangan, prakteknya tak semudah yang dibayangkan. Selain diperlukan ilmu, ketelatenan dan yang terpenting pula adalah kualitas bibit jahe merah yang terjamin mutunya. Pertanyaanya, apakah standar atau criteria mutu bibit jahe merah yang bagus itu?

Minimal Berusia Tanam Satu Tahun (sudah tua)

Bibit Jahe Merah yang baik untuk dibudidayakan adalah bibit jahe merah yang setidaknya berumur 11- 12 bulan. Pasalnya, bibit jahe merah yang usianya kurang dari itu mudah terserang hama berupa jamur dan hama tumbuhan lainnya. Bibit jahe merah yang memenuhi standar tidak mudah layu, busuk rimpang dan lalat rimpang.

Bibit jahe merah setidaknya terdiri dari 1-2 mata tunas yang telah tumbuh dengan berat 20-40 gram. Tentu saja semakin banyak mata tunasnya semakin baik, karena akan membentuk rimpang yang banyak pula.

bibit jahe merah yang baik sebelum ditanam sebaiknya disimpan terlebih dahulu beberapa saat di tempat yang sejuk dan kering. Sebelum ditanam, bibit jahe merah direndam terlebih dahulu dalam Agrimicin 0,1 % selama 8 jam. Bisa pula direndam dengan pupuk Nasa yang dicampur dengan Hormonik. Kemudian, bila ada bibit yang terluka dicelupkan dalam larutan kental abu dapur supaya ketika ditanam tidak mudah busuk rimpangnya.

bibit jahe merah

Ciri ciri jahe merah Yang Layak dan Siap Tanam

Jahe merah yang siap tanam minimal sudah parkir satu minggu. Maksunya, sudah ada jeda satu minggu setelah dipanen. Sebab, bila menanam bibit jahe merah yang masih fresh panen, dikhawatirkan mudah terserang penyakit jamur atau busuk rimpang.

bibit jahe merah siap tanam
bibit jahe merah siap tanam

 

Perawatan Bibit Jahe Merah

bibit jahe merah

Pemeliharaan Bibit Jahe merah

 

Setelah kita melakukan penyemaian rimpang jahe merah, langkah yang harus dilakukan adalah pemeliharaan bibit jahe merah. Cara pemeliharaan bibit jahe merah pun sebenarnya cukup mudah dan praktis. Lahan yang digunakan untuk penyemaian harus dalam kondisi basah atau lembab. Itulah sebabnya, diperlukan penyiraman sehari dua kali di pagi hari dan sore hari.

Nah, untuk menghindari serangan jamur, kita bisa melakukan penyemprotan anti jamur. Penyemprotan ini bisa dilakukan menggunakan fungisida. Lakukan penyemprotan ini setiap 1 minggu sekali.

Seleksi Bibit Jahe Merah

Setelah penyemaian selama 2-4 minggu, bibit akan mulai bertunas. Bahkan beberapa bibit sudah memiliki daun muda. Walau penyemaian dilakukan secara bersamaan, tidak semua rimpang tumbuh tunas bersama sama. Hal ini dipengaruhi oleh usia bibit yang disemai berbeda beda. Itulah sebabnya seleksi bibit mesti dilakukan.

Pisahkan bibit berdasarkan tunas, mulai dengan memilih tunas yang besar atau kecil, lalu berdasarkan kondisi tunas, busuk atau masih segar. Lalu pisahkan juga tunas yang sudah berakar dan belum. Hal ini untuk memperoleh kualitas tanaman yang baik dan mempersempit kemungkinan tersebarnya bakteri atau jamur bawaan.

bibit jahe merah

Membantu bibit beradaptasi

Setelah dilakukan seleksi bibit, letakkan bibit seleksi tersebut ke rak atau bilik khusus. Rak tersebut harus didesain agar bibit bisa terkena cahaya matahari 50 %. Hal ini dilakukan untuk membantu bibit bibit tersebut beradaptasi ketika dipindah ke media pembesaran nanti. Jangan lupa untuk selalu menyirami tanaman tersebut. Usahakan untuk menyiram bibit dengan campuran fungisida dan air sesekali. Ini supaya bibit bisa terbebas dari jamur atau hama. Pada masa adaptasi ini, terus awasi perkembangan bibit. Jika ada yang rusak atau tiba tiba membusuk, pisahkan dari kelompoknya.

Penyiapan Lahan Pembesaran

Lahan yang akan digunakan untuk pembesaran tanaman jahe merah juga perlu disiapkan dengan baik. Hal ini dilakukan supaya tanaman bisa menghasilkan rimpang maksimal. Persiapan lahan yang akan digunakan sebenarnya ada dua jenis, yakni ditanam menggunakan media polybag dan lahan persawahan (bedengan atau guludan).

Jika ditanam media luas seperti sawah atau kebun, perlu dipastikan bahwa tanahnya memang gembur dan subur. Hal ini dilakukan supaya akar tanaman jahe merah bisa tumbuh dengan baik, maka pasokan unsur hara terpenuhi dan tanaman jahe merah pun akan tumbuh dengan baik.

Anda berminat budidaya jahe merah? Kami sedia bibit jahe merah ready stok siap kirim kirim ke seluruh nusantara. Hubungi SMS /WA 087838393451. Salam sukses untuk pembudidaya jahe merah di seluruh Indonesia.

 

 

 

 

 

Jual Bibit Jahe Merah

bibit jahe merah

Dalam enam bulan terakhir ini, harga jahe merah relatif naik seiring langkanya jahe merah di pasaran domestik. Di pasar tanah Jawa, harga jahe merah mencapai lima puluhan ribu per KG nya. Harga tersebut tergolong puncak tertinggi sepengetahuan penulis dalam empat tahun terakhir ini.

Melihat harga yang relatif tinggi tersebut, wajar bila kemudian banyak orang yang ingin bertanam jahe merah. Mereka pun berselancar ke dunia maya dimana yang jual bibit jahe merah. Tentu saja sambil melihat reputasi penjual di dunia maya.

Vista Agro spesialis penjual bibit jahe merah

Vista agro hadir di Jogja melayani penjualan bibit jahe merah selama enam tahun terakhir. Vista agro berusaha memberikan produk berkualitas dengan menggunakan standar mutu atau kualitas bibit yang terpilih, bebas dari busuk rimpang, diseleksi dari perkecambahan, dan dikondisikan siap tanam.

Vista agro Edukasi Budidaya Jahe Merah

Vista agro telah lama memberikan edukasi pelatihan budidaya jahe merah dan sosialisasi tanaman Toga di Jogja, Mojokerto, Cikampek, Bantul, Gunungkidul, Pandeglang dan Karawang. Kami memberikan bimbingan teori dan praktek budidaya jahe merah meliputi aspek pembuatan bokasi padat, pupuk organik cair menggunakan EM4 dan pembuatan kompos organik.

bibit jahe merah

Cara Memesan Bibit Jahe Merah Vista Agro

Bila anda berminat menanam jahe merah, sementara kesulitan mendapatkan bibit jahe merah yang berkualitas, vista agro siap membantu anda. Bila anda berada di daerah Yogyakarta dan sekitarnya bisa datang langsung ke lokasi pembibitan kami di Rajek Lor, RT 02 RW 24 Desa Tirtoadi Mlati Sleman. Atau cari di map, “Vista Agro Media”.

Penasaran dengan Budidaya Jahe Merah? Baca Tips Ini

bibit jahe merah

Ingin Usaha Budidaya Jahe Merah? Baca Artikel ini

Budidaya jahe merah kini semakin digemari masyarakat. Budidaya jahe merah menyimpan potensi besar sebagai sebuah peluang usaha yang cukup prospek. Namun, saat ini belum begitu banyak yang tau dan sadar tentang potensi tersebut. Pada hal, harga jahe merah di pasaran dalam negeri saja dijual dengan harga fantastis; sekitar 25 ribu- 35 ribu per kilo gram-nya.

budidaya jahe Merah berprospek Cerah

Peluang usaha budidaya jahe merah yang begitu prospek bukan tanpa alasan. Jahe merah merupakan salah satu bahan rempah-rempah yang banyak digunakan dalam dunia perindustrian dan perdagangan. Jahe merah diakui sangat bermanfaat bagi kesehatan manusia yang bisa menyembuhkan berbagai penyakit masyarakat modern seperti kemandulan, penurunan daya tahan tubuh dan penurunan kekebalan tubuh.

Jahe merah juga cocok dan laris di warung-warung dan popular disebut “wedhang jahe” yang dianggap bisa menghangatkan dan menyegarkan tubuh. Di samping itu, jahe merah bisa dijadikan tanaman obat keluarga untuk keperluan mendadak seperti kena masuk angin, sakit perut dan stamina yang loyo. Dalam hal ini, jahe merah menjadi apotek hidup yang sangat bermanfaat bagi keluarga anda di rumah.

bibit jahe merah

Dalam beberapa tahun ke depan, permintaan pasar terhadap jahe merah diyakini masih tetap tinggi. Hal ini mengingat jahe merah masih terus dibutuhkan berbagai perindustrian dan perdagangan meliputi herbal, olahan makanan, minuman, kesehatan, suplemen, farmasi, kosmetika, sirup, tablet dan seterusnya baik dalam bentuk produk setengah jadi maupun produk jadi. Sebuah peluang usaha yang prospek bukan?

Tertarikkah mencoba membudidayakan jahe merah? Hubungi 087838393451/ 083856009142. Alamat di Dusun Rajek Lor RT 2 RW 24 Desa Tirtoadi Mlati Sleman DIY. Kami sedia bibit jahe merah dalam bentuk rimpang dan Polybag dengan harga terjangkau. Bisa anda pakai untuk media plastik polybag maupun karung.

Terimakasih anda telah membaca artikel “Peluang Usaha Budidaya Jahe Merah”.

PETUNJUK TEKNIS BUDIDAYA JAHE MERAH

PETUNJUK TEKNIS BUDIDAYA JAHE MERAH

Untuk mencapai hasil yang optimal dalam budidaya jahe merah, gajah dan emprit, selain menggunakan varietas unggul yang jelas asal usulnya, hal penting lain yang juga perlu diperhatikan adalah tata cara budidaya seperti : penyiapan lahan, pengaturan jarak tanam, pemupukan, dan pemeliharaan tanaman.

Persiapan Lahan

Pengolahan tanah dilakukan sebelum tanam. Tanah diolah sedemikian rupa agar gembur dan dibersihkan dari gulma. Pengolahan tanah dilakukan dengan cara menggarpu dan mencangkul tanah sedalam 30 cm, dibersihkan dari ranting-ranting dan sisa-sisa tanaman yang sukar lapuk. Untuk tanah dengan lapisan olah tipis, pengolahan tanahnya harus hati-hati disesuaikan dengan lapisan tanah tersebut dan jangan dicangkul atau digarpu terlalu dalam sehingga tercampur antara lapisan olah dengan lapisan tanah bawah. Hal ini dapat mengakibatkan pertumbuhan tanaman kurang subur. Setelah tanah diolah dan digemburkan, dibuat bedengan searah lereng (untuk tanah yang miring), sistim guludan atau dengan sistim pris (parit). Pada bedengan atau guludan kemudian dibuat lubang tanam.

tanah latosol jahe merah
tanah latosol

Jarak Tanam

Bibit jahe merah ditanam sedalam 5 – 7 cm dengan tunas menghadap ke atas, jangan terbalik, karena dapat menghambat pertumbuhan. Jarak tanam yang digunakan untuk penanaman jahe putih besar yang dipanen tua adalah 80 x 40 cm atau 60 x 40 cm, jahe putih kecil dan jahe merah 60 x 40 cm.

Pemupukan

Pupuk kandang domba atau sapi yang sudah masak sebanyak 20 ton/ha, diberikan 2 – 4 minggu sebelum tanam. Sedangkan dosis pupuk buatan SP-36 300 – 400 kg/ha dan KCl 300 – 400 kg/ha, diberikan pada saat tanam. Pupuk urea diberikan 3 kali pada umur 1, 2 dan 3 bulan
setelah tanam sebanyak 400 – 600 kg/ha, masing-masing 1/3 dosis setiap pemberian. Pada umur 4 bulan setelah tanam dapat pula diberikan pupuk kandang ke dua sebanyak 20 ton/ha.

Pemeliharaan

Pemeliharaan dilakukan agar tanaman dapat tumbuh dan berproduksi dengan baik.
a. Penyiangan gulma
Sampai tanaman berumur 6 – 7 bulan banyak tumbuh gulma, sehingga penyiangan perlu dilakukan secara intensif secara bersih. Penyiangan setelah umur 4 bulan perlu dilakukan secara hati-hati agar tidak merusak perakaran yang dapat menyebabkan masuknya bibit penyakit. Untuk mengurangi intensitas penyiangan bisa digunakan mulsa tebal dari jerami atau sekam.

b. Penyulaman

Menyulam tanaman yang tidak tumbuh dilakukan pada umur 1 – 1,5 bulan setelah tanam dengan memakai bibit cadangan yang sudah diseleksi dan disemaikan.

c. Pembumbunan

Pembumbunan mulai dilakukan pada saat telah terbentuk rumpun dengan 4 – 5 anakan, agar rimpang selalu tertutup tanah. Selain itu, dengan dilakukan pembumbunan, drainase akan selalu terpelihara.

d. Pengendalian Organisme Pengganggu Tanaman

Pengendalian hama penyakit dilakukan sesuai dengan keperluan. Penyakit utama pada jahe adalah busuk rimpang yang disebabkan oleh serangan bakteri layu (Ralstonia solanacearum). Sampai saat ini belum ada metode pengendalian yang memadai, kecuali dengan menerapkan
tindakan-tindakan untuk mencegah masuknya bibit penyakit, seperti penggunaan lahan sehat, penggunaan benih sehat, perlakuan benih sehat (antibiotik), menghindari perlukaan (penggunaan abu sekam), pergiliran tanaman, pembersihan sisa tanaman dan gulma, pembuatan saluran irigasi supaya tidak ada air menggenang dan aliran air tidak melalui petak sehat (sanitasi), inspeksi kebun secara rutin. Tanaman yang terserang layu bakteri segera dicabut dan dibakar untuk menghindari meluasnya serangan OPT. Hama yang cukup signifikan adalah lalat rimpang Mimergralla coeruleifrons (Diptera, Micropezidae) dan

Eumerus figurans (Diptera, Syrpidae), kutu perisai (Aspidiella hartii) yang menyerang rimpang mulai dari pertanaman dan menyebabkan penampilan rimpang kurang baik serta bercak daun yang disebabkan oleh cendawan (Phyllosticta sp.). Serangan penyakit ini apabila terjadi pada tanaman muda (sebelum 6 bulan) akan menyebabkan penurunan produksi yang cukup signifikan. Tindakan mencegah perluasan penyakit ini dengan menyemprotkan fungisida segera setelah terlihat ada serangan (diulang setiap minggu sekali), sanitasi tanaman sakit, inspeksi secara rutin.

Contoh Proposal Usaha Budidaya Jahe Merah

Akhir akhir ini, kami menerima permintaan dari beberapa klien yang menanyakan bagaimana cara membuat proposal usaha budidaya jahe merah. Rata rata mereka adalah para petani yang awam tentang pembuatan proposal. Mereka adalah warga dalam kelompok tani, Ibu ibu PKK dan lain sebagainya yang bermaksud mengajukan proposal ke desa. Ada pula yang bermaksud mengajukan penawaran kegiatan ke perusahaan dalam bentuk CSR. langsung saja, berikut contoh sederhana pembuatan proposal budidaya jahe merah.

Contoh Proposal Usaha Budidaya Jahe Merah

Kelompok Tani Budidaya Jahe“Maju Makmur”

Desa Mandi Angin Kec Rawas Ilir Kab Musi Rawas Utara Provinsi Sumatra Selatan

PROPOSAL KEGIATAN

BUDIDAYA JAHE MERAH KELOMPOK TANI MANDI ANGIN

LUBUK LINGGAU

 

PENDAHULUAN

           

Desa Mandi Angin merupakan desa yang memiliki potensi sumber daya alam yang melimpah. Banyak potensi agribisnis yang bisa dikembangkan disini. Namun, diakui atau potensi agribisnis seperti budidaya jahe merah belum banyak dikembangkan disini. Pada hal daerah sini memiliki iklim yang cocok untuk tumbuh kembangnya jahe merah. Lahan lahan kosong juga masih banyak yang tersedia dan belum dimaksimalkan di Desa ini.  Bila dikembangkan dengan baik tentu saja diharapkan bisa meningkatkan taraf ekonomi warga, khususnya kelompok tani disini mengingat harga jahe merah yang cenderung tinggi dibanding harga jahe gajah dan emprit, setidaknya untuk saat ini.

 

DASAR PEMIKIRAN

Salah satu amanat dan cita cita luhur pembukaan UUD 45 adalah kesejahteraan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. Namun, nampaknya kesejahteraan masyarakat belum merata hingga saat ini. Diperlukan perjuangan yang terus menerus dan konsisten untuk mencapainya. Diperlukan terobosan kreatif dan berdaya guna dan daya saing demi kemajuan bangsa Indonesia.

Indonesia secara mayoritas dan khususnya Desa Mandi Angin merupakan kawasan agraris dan cocok untuk tumbuh kembangnya tanaman potensial, termasuk dalam hal ini Budidaya jahe merah.  Budidaya jahe merah bisa menjadi salah satu terobosan baru untuk peningkatan ekonomi warga. Budidaya jahe merah bisa dijadikan kegiatan sampingan maupun utama bagi warga desa.

 

MAKSUD DAN TUJUAN

1.Maksud dan Tujuan Kegiatan

Adapun tujuan diadakannya acara ini adalah sebagai berikut :

  1. meningkatkan taraf ekonomi warga kelompok tani
  2. Memanfaatkan lahan kosong atau nganggur
  3. Menjadikan desa sejuk dan lebih berdaya guna
  4. Membangun sadar budaya pertanian yang mandiri, organik dan berwawasan lingkungan.

 

THEMA KEGIATAN

“Dengan budidaya jahe merah, kita maksimalkan potensi desa demi peningkatan ekonomi warga yang berkesinambungan”.

 

PESERTA

  1. Anuar
  2. Biya
  3. Tika
  4. Tatik
  5. Kalsum
  6. Anita
  7. Angsor

 

2.4       SUSUNAN KEPANITIAAN

 

Ketua              : Anuar

Sekretaris       : Biya

Bendahara     : Tika

 

2.5       JADWAL PELAKSANAAN KEGIATAN

 

Time Line Kegiatan Budidaya Jahe Merah

No Waktu/Bulan Nama Acara
1

2.

3.

4.

5.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

15-20 September 2016

20-25 September

25 September

26 September

1 Oktober

1 Desember

1 Januari

1 Februari

1 Agustus 2017

 

 

 

 

 

Persiapan Lahan; Pembuatan Bokasi/Media tanam.

Pemesanan Bibit Jahe Merah

Penyuluhan “Cara Budidaya Jahe Merah”

Penyemaian Bibit Jahe Merah

Penanaman Bibit Jahe Merah ke dalam Polybag

Pemupukan Tanaman Jahe Merah dengan organik

Pemupukan Tanaman Jahe Merah secara organik

Pemupukan secara Kimia dengan NPK.

Pemanenan Jahe Merah.

 

 

ESTIMASI BIAYA

 

3.1.   PENGELUARAN

Bibit Jahe Merah 500 KG @ 25,000              = 12,500,000

Ongkos Kirim 500 x @ 5000                          =   2,500,000

Polybag 1000 x @ 1500                                 =  1,500,000

Pupuk kompos 500 kg                                    = 1,500,000

.

 

PENUTUP

 

Demikian proposal kelompok tani ini kami buat. Kami mengharapkan dukungan baik dana dan tenaga dari semua pihak demi terselenggaranya acara ini. Semoga kegiatan ini memberikan manfaat bagi kita semua. Amien

 

Atas perhatian dan kerjasama Bapak/Ibu, kami ucapkan terima kasih.

 

 

 

Ketua Kelompok Tani                                                             Sekretaris

 

 

 

 

 

Anuar                                                                                         Biya

 

 

Mengetahui

Kepala

Desa Mandi Angin

………………………..

Cara Memilih Bibit Jahe Unggulan

Cara Memilih Bibit Jahe Unggulan

bibit jahe merah siap tanam
bibit jahe merah siap tanam

Sebelum membeli bibit dari pembudidaya atau petani, ada beberapa hal yang mesti diketahui dalam memilih bibit unggulan. Bibit jahe merah yang baik tentu saja tidak boleh dari rimpang yang berjamur, permukaan tidak bagus dan usianya terlalu muda. Jika dilihat dari luar, rimpang jahe merah yang sehat tidak akan memiliki bintik bintik putih. Bintik putih dari penampilan fisik jahe merah menandakan jamur sedang menyerangnya.

Jika bibit dipilih dari jahe yang tidak sehat, maka rentan tidak tumbuh, rusak atau membusuk. Sebaiknya pilih jahe yang sehat saja. Cara memilih jahe yang sehat adalah dengan melihat bagian luar rimpang. Jika terbebas dari bintik putih dan permukaanya tidak cacat, maka bisa dikatakan rimpang tersebut sehat. Selanjutnya, coba belah rimpang jahe merah tersebut. Pastikan bagian dalamnya tidak ada bintik bintik hitamnya. Rimpang jahe merah yang sehat juga akan memberikan aroma segar ketika dipotong. Ada serat halus jika dipotong melintang.

Memilih induk bibit

Salah satu kunci sukses menanam jahe merah adalah mulailah dengan memilih bibit yang baik. Lalu bagaimana cara memilih bibit yang baik? Hal pertama yang bisa dilakukan adalah mengetahui sumber bibit (induk bibit). Akan lebih bagus jika kita membeli bibit dari pembudidaya. Biasanya mereka memilih bibit dengan kualitas bagus. Walau tidak 100 persen bibit yang dibeli berasal dari tanaman jahe unggulan. Namun saat ini sudah banyak pembudidaya yang mengolah bibitnya sendiri.

 

Cara membuat bibit jahe merah berikut langkah langkahnya

  • Membeli bibit jahe dari petani atau pembudidaya.
  • Lakukan seleksi bibit mana yang sehat dan tidak
  • Jika melihat ada bibit yang memiliki pertumbuhan bagus dan cepat, kita bisa menyisihkannya.
  • Jangan ragu untuk membuang bibit yang memiliki kualitas jelek (lama tumbuh)
  • Besarkan bibit yang dinilai sehat tersebut.
  • Setelah dewasa biarkan usia tanamannya mencapai 11-12 bulan.
  • Seleksi kembali tanaman yang digunakan untuk menjadi calon bibit.
  • Jika tanaman tumbuh dengan subur, daun hijau, batang tegak dan tidak membawa penyakit bisa digunakan sebagai bibit.

Anda sedang mencari bibit jahe merah? Kami sedia bibit jahe merah kualitas tua dan siap tanam dan siap kirim kirim ke seluruh indonesia. Untuk pemesanan bisa menghubungi sms/telpon/WA 087838393451 berlokasi di Sleman.