Mencoba budidaya jahe merah dengan sistem vertikultur

Mencoba budidaya jahe merah dengan sistem vertikultur

Budidaya jahe merah tidak harus selalu dilakukan pada media pekarangan, sawah maupun tegalan. Kondisi lahan yang saat ini mulai menyusut akibat menjamurnya pembangunan pemukiman mengakibatkan petani maupun penghobi budidaya tanaman kesulitan bercocok tanam pada lahan luas seperti zaman dahulu kala. Kalau boleh meminjam bait lirik nasida ria “ sawah ladang menyempit, mencari nafkah makin sulit” nampaknya bait tersebut menggambarkan realita yang di alami para petani saat ini, terutama di perkotaan.

Masyarakat di desa maupun di kota yang mengalami kesulitan dalam budidaya jahe merah karena keterbatasan lahan, dapat mencoba budidaya dengan sistem vertikultur. Istilah vertikultur diambil dari kata velticulture dalam bahasa inggris yang memiliki arti budidaya /bertanam yang dilakukan secara vertikal atau bertingkat. Vertikultur merupakan cara pemanfaatan lahan secara vertikal yakni dengan menempatkan media tanam berupa polybag, pot maupun karung secara bertingkat.

Cara budidaya jahe merah dengan sistem vertikultur sebenarnya tidak jauh berbeda dengan budidaya yang dilakukan pada lahan sawah maupun tegalan. Perbedaan yang Nampak hanya pada lahan yang digunakan. Apabila dalam lahan 1 meter mungkin hanya dapat ditanami sebanyak 5 batang  bibit jahe merah, berbeda dengan sistem vertikultur yang dapat di tanami sampai 20 batang.

Keuntungan yang dapat di peroleh dari budidaya jahe merah sistem vertikultur adalah menghemat lahan tentunya, kemudahan dalam pemeliharaan, pemanfaatan media tanam yang ada (pot, polybag atau karung), hasil panen relative lebih banyak. Apabila tidak ditemui polybag dan sejenisnya para pembudidaya dapat memanfaatkan batu bata yang ada. Cara nya cukup mudah.

Tumpuk batu bata atau sejenisnya dengan bentuk kotak melingkar dengan menyisakan ruang di tengahnya (bolong tengah), kotak pertama difungsikan untuk semai. Apabila sudah muncul tunas dan terlihat tinggi tumpuk lagi dengan batu bata vertikal keatas dan timbun lagi dengan tanah gembur, begitu seterusnya sampai cukup tinggi. Dari proses ini akar akan terus menjulur menembus tanah untuk mengembangkan rimpang baru.

Apabila bibit jahe merah yang akan di tanam dalam jumlah besar, maka dapat membuat media kotak bata melingkar yang juga besar dan menggali tanah yang dalam pula. Kemudian dapat menerapkan cara yang sama seperti diatas. Usahakan dalam kotak bata yang di pergunakan tidak sampai membentuk genangan air, karena dapat membuat rimpang jahe merah yang ditanam busuk.

Untuk pemupukan dalam budidaya jahe merah sistem vertikultur ini tidak terlalu rumit. Cukup dilakukan satu kali pemupukan dengan pupuk kandang (kotoran hewan). Selanjutnya berikan vitamin tanaman sekitar 2 mingguan. Vitamin yang di gunakan pun bisa di buat sendiri dengan memanfaatkan sisa buah atau sayuran yang sudah busuk, di rendam dalam tong dan di beri mulase untuk percepatan fermentasi.

Demikian sedikit pembahasan dari kami, semoga bermanfaat.  salam untuk para petani seluruh indonesia

Iklan

PETUNJUK TEKNIS BUDIDAYA JAHE MERAH

PETUNJUK TEKNIS BUDIDAYA JAHE MERAH

Untuk mencapai hasil yang optimal dalam budidaya jahe merah, gajah dan emprit, selain menggunakan varietas unggul yang jelas asal usulnya, hal penting lain yang juga perlu diperhatikan adalah tata cara budidaya seperti : penyiapan lahan, pengaturan jarak tanam, pemupukan, dan pemeliharaan tanaman.

Persiapan Lahan

Pengolahan tanah dilakukan sebelum tanam. Tanah diolah sedemikian rupa agar gembur dan dibersihkan dari gulma. Pengolahan tanah dilakukan dengan cara menggarpu dan mencangkul tanah sedalam 30 cm, dibersihkan dari ranting-ranting dan sisa-sisa tanaman yang sukar lapuk. Untuk tanah dengan lapisan olah tipis, pengolahan tanahnya harus hati-hati disesuaikan dengan lapisan tanah tersebut dan jangan dicangkul atau digarpu terlalu dalam sehingga tercampur antara lapisan olah dengan lapisan tanah bawah. Hal ini dapat mengakibatkan pertumbuhan tanaman kurang subur. Setelah tanah diolah dan digemburkan, dibuat bedengan searah lereng (untuk tanah yang miring), sistim guludan atau dengan sistim pris (parit). Pada bedengan atau guludan kemudian dibuat lubang tanam.

tanah latosol jahe merah
tanah latosol

Jarak Tanam

Bibit jahe merah ditanam sedalam 5 – 7 cm dengan tunas menghadap ke atas, jangan terbalik, karena dapat menghambat pertumbuhan. Jarak tanam yang digunakan untuk penanaman jahe putih besar yang dipanen tua adalah 80 x 40 cm atau 60 x 40 cm, jahe putih kecil dan jahe merah 60 x 40 cm.

Pemupukan

Pupuk kandang domba atau sapi yang sudah masak sebanyak 20 ton/ha, diberikan 2 – 4 minggu sebelum tanam. Sedangkan dosis pupuk buatan SP-36 300 – 400 kg/ha dan KCl 300 – 400 kg/ha, diberikan pada saat tanam. Pupuk urea diberikan 3 kali pada umur 1, 2 dan 3 bulan
setelah tanam sebanyak 400 – 600 kg/ha, masing-masing 1/3 dosis setiap pemberian. Pada umur 4 bulan setelah tanam dapat pula diberikan pupuk kandang ke dua sebanyak 20 ton/ha.

Pemeliharaan

Pemeliharaan dilakukan agar tanaman dapat tumbuh dan berproduksi dengan baik.
a. Penyiangan gulma
Sampai tanaman berumur 6 – 7 bulan banyak tumbuh gulma, sehingga penyiangan perlu dilakukan secara intensif secara bersih. Penyiangan setelah umur 4 bulan perlu dilakukan secara hati-hati agar tidak merusak perakaran yang dapat menyebabkan masuknya bibit penyakit. Untuk mengurangi intensitas penyiangan bisa digunakan mulsa tebal dari jerami atau sekam.

b. Penyulaman

Menyulam tanaman yang tidak tumbuh dilakukan pada umur 1 – 1,5 bulan setelah tanam dengan memakai bibit cadangan yang sudah diseleksi dan disemaikan.

c. Pembumbunan

Pembumbunan mulai dilakukan pada saat telah terbentuk rumpun dengan 4 – 5 anakan, agar rimpang selalu tertutup tanah. Selain itu, dengan dilakukan pembumbunan, drainase akan selalu terpelihara.

d. Pengendalian Organisme Pengganggu Tanaman

Pengendalian hama penyakit dilakukan sesuai dengan keperluan. Penyakit utama pada jahe adalah busuk rimpang yang disebabkan oleh serangan bakteri layu (Ralstonia solanacearum). Sampai saat ini belum ada metode pengendalian yang memadai, kecuali dengan menerapkan
tindakan-tindakan untuk mencegah masuknya bibit penyakit, seperti penggunaan lahan sehat, penggunaan benih sehat, perlakuan benih sehat (antibiotik), menghindari perlukaan (penggunaan abu sekam), pergiliran tanaman, pembersihan sisa tanaman dan gulma, pembuatan saluran irigasi supaya tidak ada air menggenang dan aliran air tidak melalui petak sehat (sanitasi), inspeksi kebun secara rutin. Tanaman yang terserang layu bakteri segera dicabut dan dibakar untuk menghindari meluasnya serangan OPT. Hama yang cukup signifikan adalah lalat rimpang Mimergralla coeruleifrons (Diptera, Micropezidae) dan

Eumerus figurans (Diptera, Syrpidae), kutu perisai (Aspidiella hartii) yang menyerang rimpang mulai dari pertanaman dan menyebabkan penampilan rimpang kurang baik serta bercak daun yang disebabkan oleh cendawan (Phyllosticta sp.). Serangan penyakit ini apabila terjadi pada tanaman muda (sebelum 6 bulan) akan menyebabkan penurunan produksi yang cukup signifikan. Tindakan mencegah perluasan penyakit ini dengan menyemprotkan fungisida segera setelah terlihat ada serangan (diulang setiap minggu sekali), sanitasi tanaman sakit, inspeksi secara rutin.

Contoh Proposal Usaha Budidaya Jahe Merah

Akhir akhir ini, kami menerima permintaan dari beberapa klien yang menanyakan bagaimana cara membuat proposal usaha budidaya jahe merah. Rata rata mereka adalah para petani yang awam tentang pembuatan proposal. Mereka adalah warga dalam kelompok tani, Ibu ibu PKK dan lain sebagainya yang bermaksud mengajukan proposal ke desa. Ada pula yang bermaksud mengajukan penawaran kegiatan ke perusahaan dalam bentuk CSR. langsung saja, berikut contoh sederhana pembuatan proposal budidaya jahe merah.

Contoh Proposal Usaha Budidaya Jahe Merah

Kelompok Tani Budidaya Jahe“Maju Makmur”

Desa Mandi Angin Kec Rawas Ilir Kab Musi Rawas Utara Provinsi Sumatra Selatan

PROPOSAL KEGIATAN

BUDIDAYA JAHE MERAH KELOMPOK TANI MANDI ANGIN

LUBUK LINGGAU

 

PENDAHULUAN

           

Desa Mandi Angin merupakan desa yang memiliki potensi sumber daya alam yang melimpah. Banyak potensi agribisnis yang bisa dikembangkan disini. Namun, diakui atau potensi agribisnis seperti budidaya jahe merah belum banyak dikembangkan disini. Pada hal daerah sini memiliki iklim yang cocok untuk tumbuh kembangnya jahe merah. Lahan lahan kosong juga masih banyak yang tersedia dan belum dimaksimalkan di Desa ini.  Bila dikembangkan dengan baik tentu saja diharapkan bisa meningkatkan taraf ekonomi warga, khususnya kelompok tani disini mengingat harga jahe merah yang cenderung tinggi dibanding harga jahe gajah dan emprit, setidaknya untuk saat ini.

 

DASAR PEMIKIRAN

Salah satu amanat dan cita cita luhur pembukaan UUD 45 adalah kesejahteraan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. Namun, nampaknya kesejahteraan masyarakat belum merata hingga saat ini. Diperlukan perjuangan yang terus menerus dan konsisten untuk mencapainya. Diperlukan terobosan kreatif dan berdaya guna dan daya saing demi kemajuan bangsa Indonesia.

Indonesia secara mayoritas dan khususnya Desa Mandi Angin merupakan kawasan agraris dan cocok untuk tumbuh kembangnya tanaman potensial, termasuk dalam hal ini Budidaya jahe merah.  Budidaya jahe merah bisa menjadi salah satu terobosan baru untuk peningkatan ekonomi warga. Budidaya jahe merah bisa dijadikan kegiatan sampingan maupun utama bagi warga desa.

 

MAKSUD DAN TUJUAN

1.Maksud dan Tujuan Kegiatan

Adapun tujuan diadakannya acara ini adalah sebagai berikut :

  1. meningkatkan taraf ekonomi warga kelompok tani
  2. Memanfaatkan lahan kosong atau nganggur
  3. Menjadikan desa sejuk dan lebih berdaya guna
  4. Membangun sadar budaya pertanian yang mandiri, organik dan berwawasan lingkungan.

 

THEMA KEGIATAN

“Dengan budidaya jahe merah, kita maksimalkan potensi desa demi peningkatan ekonomi warga yang berkesinambungan”.

 

PESERTA

  1. Anuar
  2. Biya
  3. Tika
  4. Tatik
  5. Kalsum
  6. Anita
  7. Angsor

 

2.4       SUSUNAN KEPANITIAAN

 

Ketua              : Anuar

Sekretaris       : Biya

Bendahara     : Tika

 

2.5       JADWAL PELAKSANAAN KEGIATAN

 

Time Line Kegiatan Budidaya Jahe Merah

No Waktu/Bulan Nama Acara
1

2.

3.

4.

5.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

15-20 September 2016

20-25 September

25 September

26 September

1 Oktober

1 Desember

1 Januari

1 Februari

1 Agustus 2017

 

 

 

 

 

Persiapan Lahan; Pembuatan Bokasi/Media tanam.

Pemesanan Bibit Jahe Merah

Penyuluhan “Cara Budidaya Jahe Merah”

Penyemaian Bibit Jahe Merah

Penanaman Bibit Jahe Merah ke dalam Polybag

Pemupukan Tanaman Jahe Merah dengan organik

Pemupukan Tanaman Jahe Merah secara organik

Pemupukan secara Kimia dengan NPK.

Pemanenan Jahe Merah.

 

 

ESTIMASI BIAYA

 

3.1.   PENGELUARAN

Bibit Jahe Merah 500 KG @ 25,000              = 12,500,000

Ongkos Kirim 500 x @ 5000                          =   2,500,000

Polybag 1000 x @ 1500                                 =  1,500,000

Pupuk kompos 500 kg                                    = 1,500,000

.

 

PENUTUP

 

Demikian proposal kelompok tani ini kami buat. Kami mengharapkan dukungan baik dana dan tenaga dari semua pihak demi terselenggaranya acara ini. Semoga kegiatan ini memberikan manfaat bagi kita semua. Amien

 

Atas perhatian dan kerjasama Bapak/Ibu, kami ucapkan terima kasih.

 

 

 

Ketua Kelompok Tani                                                             Sekretaris

 

 

 

 

 

Anuar                                                                                         Biya

 

 

Mengetahui

Kepala

Desa Mandi Angin

………………………..

Cara Penanganan Penyakit Bercak Daun Jahe Merah

Cara Penanganan Penyakit Bercak Daun  Jahe Merah  

Seperti halnya pada tanaman lain, bibit jahe merah yang kita tanam juga rentan  terserang penyakit. Salah satu  penyakit yang  sering menyerang dalam budidaya jahe merah adalah bercak daun. Penyakit  bercak daun merupakan penyakit yang disebabkan phyllosticta zingiberi. Penyakit ini dapat menular dengan bantuan angin. Penyakit ini juga dapat menyerang tanaman yang terinveksi atau tanpa terinveksi.

bercak daun

Gejala awal tanaman jahe merah yang terserang penyakit bercak daun yaitu ditandai dengan adanya bintik-bintik kuning yang cukup banyak pada daun berukuran 3-5 mm. Lambat laun bintik-bintik tersebut menjadi bercak. Warna bercak-bercak itu menjadi abu-abu yang di tengah-tengahnya ada noktah kecil berwarna hitam. Sementara itu, pada bagian tepi terjadi busuk basah. Jika serangan  penyakit bercak daun semakin berat dapat mengakibatkan daun mejadi rusak, semakin menguning, mengecil dan daun muda yang baru muncul akan menampakkan gejala klorosis. Gejala klorosis biasanya menyerang bibit jahe merah yang daunnya  masih muda. Tanaman yang terserang penyakit ini bisa mengakibatkan tanaman jahe menjadi layu bahkan bisa menyebabkan kematian .

Penangganan Penyakit  Bercak Daun/ Daun Menguning

Penanganan sebagai upaya pencegahan (preventif) dapat dilakukan oleh petani jahe. Hal ini bertujuan agar bibit jahe merah yang akan ditanam tidak bermasalah selama proses pemeliharaan. Tindakan preventif yang dapat dilakukan antara lain sebagai berikut:

  • Menggunakan bibit jahe merah yang baik serta mengusahakan pertumbuhan tanaman agar tetap sehat dengan cara memilih bibit ungul yang sehat bebas dari hama dan penyakit.
  • Merendam rimpang bibit jahe merah dalam fungisida
  • Mengolah lahan dan membuat drainase yang baik dan mengunakan pengendalian fisik/mekanik dengan tenaga manusia.
  • Menerapkan pola tanam dengan jarak tidak terlalu rapat agar kelembapan tidak terlalu tinggi.

Sementara itu, ada upaya yang bisa dilakukan bila penyakit bercak daun telah menyerang. Caranya antara lain menggunakan fungisida yang dianjurkan oleh pemerintah seperti:

  • Dithane M-45 (0,25%)
  • Delsene MX-200 (0,20%)
  • Bavistin (0,25%)

Mengunakan fungisida tersebut dengan interval 10 hari atau tergantung keadaan serangan. Semoga anda sukses dalam budidaya jahe merah.

Pemeliharaan Bibit Jahe merah

bibit jahe merah

Pemeliharaan Bibit Jahe merah

 

Setelah kita melakukan penyemaian rimpang jahe merah, langkah yang harus dilakukan adalah pemeliharaan bibit jahe merah. Cara pemeliharaan bibit jahe merah pun sebenarnya cukup mudah dan praktis. Lahan yang digunakan untuk penyemaian harus dalam kondisi basah atau lembab. Itulah sebabnya, diperlukan penyiraman sehari dua kali di pagi hari dan sore hari.

Nah, untuk menghindari serangan jamur, kita bisa melakukan penyemprotan anti jamur. Penyemprotan ini bisa dilakukan menggunakan fungisida. Lakukan penyemprotan ini setiap 1 minggu sekali.

Seleksi Bibit Jahe Merah

Setelah penyemaian selama 2-4 minggu, bibit akan mulai bertunas. Bahkan beberapa bibit sudah memiliki daun muda. Walau penyemaian dilakukan secara bersamaan, tidak semua rimpang tumbuh tunas bersama sama. Hal ini dipengaruhi oleh usia bibit yang disemai berbeda beda. Itulah sebabnya seleksi bibit mesti dilakukan.

Pisahkan bibit berdasarkan tunas, mulai dengan memilih tunas yang besar atau kecil, lalu berdasarkan kondisi tunas, busuk atau masih segar. Lalu pisahkan juga tunas yang sudah berakar dan belum. Hal ini untuk memperoleh kualitas tanaman yang baik dan mempersempit kemungkinan tersebarnya bakteri atau jamur bawaan.

Membantu bibit beradaptasi

Setelah dilakukan seleksi bibit, letakkan bibit seleksi tersebut ke rak atau bilik khusus. Rak tersebut harus didesain agar bibit bisa terkena cahaya matahari 50 %. Hal ini dilakukan untuk membantu bibit bibit tersebut beradaptasi ketika dipindah ke media pembesaran nanti. Jangan lupa untuk selalu menyirami tanaman tersebut. Usahakan untuk menyiram bibit dengan campuran fungisida dan air sesekali. Ini supaya bibit bisa terbebas dari jamur atau hama. Pada masa adaptasi ini, terus awasi perkembangan bibit. Jika ada yang rusak atau tiba tiba membusuk, pisahkan dari kelompoknya.

Penyiapan Lahan Pembesaran

Lahan yang akan digunakan untuk pembesaran tanaman jahe merah juga perlu disiapkan dengan baik. Hal ini dilakukan supaya tanaman bisa menghasilkan rimpang maksimal. Persiapan lahan yang akan digunakan sebenarnya ada dua jenis, yakni ditanam menggunakan media polybag dan lahan persawahan (bedengan atau guludan).

Jika ditanam media luas seperti sawah atau kebun, perlu dipastikan bahwa tanahnya memang gembur dan subur. Hal ini dilakukan supaya akar tanaman jahe merah bisa tumbuh dengan baik, maka pasokan unsur hara terpenuhi dan tanaman jahe merah pun akan tumbuh dengan baik.

Anda berminat budidaya jahe merah? Kami sedia bibit jahe merah ready stok siap kirim kirim ke seluruh nusantara. Hubungi SMS /WA 087838393451. Salam sukses untuk pembudidaya jahe merah di seluruh Indonesia.

 

 

 

 

 

Langkah yang harus dipersiapkan dalam budidaya jahe merah

Langkah yang harus dipersiapkan dalam budidaya jahe merah :

1. Penyediaan Bibit Jahe merah.
2. Persiapan Lahan.
3. Penyediaan Pupuk Organik.
4. Penyediaan Obat anti uret dan hewan pengerat yang disebut Reagent.
5. Penyediaan pupuk NPK.
6. Pupuk organik/ pupuk kandang bila dirasa perlu..
7. Pengairan untuk musim panas.
ad 1. – Bibit jahe merah yang bagus adalah jenis rimpang yang sudah berusia satu tahun keatas.
        – Sebelum ditanam, sebaiknya disemai dulu selama dua minggu dengan cara diletakkan di tanah dan diatasnya diberi jerami atau serbuk gergaji.
        – Penyemaian dengan menaruh rimpang di lahan atau tanah di lingkungan yang sejuk seperti di gudang atau ruangan khusus   beratap.
       – Rimpang sebaiknya jangan dipotong kecil kecil, tetapi biarkan saja utuh.
       – Setelah penyemaian berumur 2-3 minggu biasanya muncul tunas tunas kecil. Lalu ambil tunas jahe tersebut dengan memotong di garis ruas rimpangnya.
       – Ingat, setiap tunas berdiri sendiri, jadi itu sebabnya harus dipisahkan atau dipotong, supaya perkembangan rimpang dan hasil panennya bagus.
       – kebutuhan bibit jahe merah untuk 1 hektar (10,000 m)  butuh sekitar 400-600 kg rimpang jahe merah.
       – 1 Kg bila disemai rata rata menghasilkan 60-90 tunas.
       – bila menggunakan media polybag ukuran 60 cm atau karung goni butuh sekitar 3- 4 tunas.
       – Jadi, 1 kg bila ditanam di polybag atau karung memuat 25 media dengan asumsi per karung/polybag membutuhkan 3 tunas .
ad 2.
     – Lahan yang cocok untuk tanaman jahe merah tentu saja yang subur, gembur, dapat supplai matahari yang cukup, tidak tertutupi oleh pohon lain di sekitarnya, misal tanaman jati.
     – Bila lahannya terlalu asam, maka perlu diberi dolomit secukupnya.
ad 3.
    – Pupuk organik bisa dari sisa2 kotoran kandang, humus atau unsur hara. Bisa juga dengan menggunakan fermentasi urine kelinci atau kambing.
ad 4.
     – Reagent biasa dijual di toko pertanian. Fungsinya untuk membunuh atau membasi hewan hewan pengganggu.
     – Cara penggunaanya tinggal menyebarkannya ke tanah sekitar tanaman jahe merah..
ad 5.
    – Pupuk NPK diberikan ke tanaman jahe ketika berusia 3 bulan ke atas.
    – pemberian NPK setiap sebulan sekali.
ad6.
    – komposisi pupuk organik sebaiknya berimbang. Artinya sepertiga karena dibagi dengan tanah, pupuk organik dan dolomit.
    – Perlu penambahan EM 4 untuk membantu proses penguraian bakteri yang bermanfaat untuk kesuburan tanah.
Keterangan lebih lengkap silahkan berkomunikasi dengan Whatsap kami di 087838393451. Atau bisa datang langsung ke kami di Dusun Rajek LOr RT 2 RW 24 Desa Tirtoadi Mlati Sleman.

Cara mengatasi penyakit busuk rimpang pada budidaya jahe merah

Cara mengatasi penyakit busuk rimpang pada budidaya jahe merah

Dalam budidaya jahe merah, tidak akan terlepas dari beberapa kendala, salah satu kendala yang sering dijumpai para pembudidaya adalah datangnya penyakit pada tanaman jahe merah mereka. Salah satu penyakit yang menyerang adalah penyakit busuk rimpang, lalu bagaimanakah cara mengatasi penyakit busuk rimpang pada budidaya jahe merah?

Penyakit busuk rimpang pada bibit jahe merah dikarenakan jamur Fusarium oxysporum f.sp. zingiberi yang merupakan jamur tular tanah, jenis ini bertahan dalam tanah di dalam rimpang dalam bentuk struktur istirahat (klamidospora). Selain terinfeksi oleh jamur yang berada dalam tanah, tanaman dapat juga menjadi sakit karena jamur bawaan bibit tanaman yang diambil dari tanaman sakit. Sumber penularan utama pada pertanaman jahe merah  adalah penanaman rimpang sakit. Jamur berkembang baik pada keadaan suhu panas (15-38°C), udara lembab (87-95%) dan keadaan tanah basah/ becek yang lama karena drainase yang buruk.

Salah satu penyebab lain adalah pemakaian pupuk kandang yang masih hangat (baru, tanpa proses pengendapan) juga rawan menjadi media perkembangan jamur fusarium ini.  Meluasnya penyakit di beberapa sentra budidaya jahe merah menandai bahwa pada umumnya tanah pertanian dan benih rimpang jahe yang digunakan oleh para pembudidaya jahe merah sebagian besar sudah tercemar atau terinfeksi oleh jamur Fasarium oxysporum penyebab penyakit busuk rimpang, sehingga tanah maupun rimpang sehat yang digunakan untuk tujuan produksi jumlahnya sangat sedikit. Cara berikut bisa diaplikasikan untuk menghentikan penyebaran penyakit busuk rimpang agar tidak menjalar.

  1. Pemilihan bibit unggul, bebas penyakit dan berkualitas baik
  2. Benih direndam selama 15 menit dengan larutan fungisida untuk mematikan jamur
  3. Persiapan tanah sebelum proses penanaman, untuk mengendalikan penyebaran jamur penyebab busuk rimpang dalam tanah. Bisa mencampurkan pupuk tabur anti-jamur dengan pupuk kandang yang sudah jadi, komposisi disesuaikan dengan luas tanah yang akan digarap. Diamkan selama seminggu agar kombinasi bahan dapat diserap maksimal oleh tanah.
  4. Apabila setelah ditanam, baru terserang jamur dapat diatasi dengan mencampurkan pupuk cair anti jamur dengan air lalu dikocorkan pada tanaman yang terkena jamur. Atau jika memilih pupuk organic cair sebagai bahan pengganti bisa menggunakan fermentasi urin kelinci sebagai bahan kocor

Demikian beberapa uraian dari penulis, apabila anda ingin mencoba budidaya jahe merah, anda dapat memperoleh bibit jahe merah dari kami, atau bagi anda yang menghendaki seminar maupun pelatihan budidaya jahe merah, dapat menghubungi kami di :

Admin XL                  : 0878-3839-3451

Admin SIMPATI        : 0812-2830-5869

Admin 3 (Three)         : 0899-8869-758

rimpang jahe
busuk rimpang jahe