Pusat Layanan Pesanan Bibit Jahe Merah dan Pelatihan Budidaya jahe Merah Yogyakarta.HP/WA 087838393451/082313506330 / 0812 2830 5869/ . PIn BB D58A5732

Posts tagged ‘bibit jahe merah samarinda’

Pemeliharaan Tanaman Jahe Merah

Pemeliharaan Tanaman Jahe Merah

 

Setelah bibit jahe merah ditanam dan dibudidayakan di polybag, karung atau kebun atau lahan, maka saatnya pemeliharaan. Pemeliharaan tanaman jahe merah menjadi hal penting untuk kesuksesan budidaya jahe merah. Tanpa adanya pemeliharaan yang maksimal, mustahil mendapatkan hasil yang optimal.

Bila tanaman jahe merah anda ada yang mati, atau tumbuh kurang optimal, maka anda perlu memberikan penyulaman. Penyulaman bisa dilakukan setelah dua atau tiga minggu setelah penanaman pertama. Nah, di tiga bulan pertama penanaman jahe merah perlu dilakukan penyiangan sebulan sekali. Bersamaan dengan dengan penyiangan juga dilakukan pembumbunan setelah tanaman berumur 2-3 bulan.

Pemupukan susulan pertama dilakukan satu bulan setelah tanam dengan pupuk Urea 400 kg/ha dan KCL sebanyak 300 kg/ha. Pada waktu tanaman berumur tiga bulan dipupuk dengan pupuk urea sebanyak 400 kg/ha. Pengendalian hama tanaman di awal masa tanam ini menjadi hal penting demi kesuksesan budidaya jahe merah.

Penyiangan gulma

Penyiangan pertama dilakukan di saat tanaman jahe berumur 2-4 minggu kemudian dilanjutkan 3-6 minggu sekali. Tergantung pada kondisi tanaman pengangganggu yang tumbuh. Namun setelah jahe merah, jahe gajah dan semisalnya, berumur 6-7 bulan sebaiknya tidak diperlukan penyiangan lagi, sebab pada umur tersebut, rimpangnya mulai besar.

Penyulaman jahe merah

Jahe  memerlukan tanah yang membuat sirkulasi udara dan air di tanah berjalan dengan baik. Tujuannya tentu saja supaya tanah gembur dan subur sehingga bagus untuk perkembangan tanaman jahe merah. Namun, kadangkala bibit tanaman jahe merah ada yang tidak tumbuh atau mati. Entah karena bibit yang kurang tua atau serangan hama. Itulah sebabnya, diperlukan penyulaman demi efektivitas penananaman jahe merah.

Penyulaman bisa dilakukan di saat jahe merah berumur 1- 1,5 bulan setelah tanam dengan memakai benih cadangan yang sudah diseleksi dan disemaikan. Penyulaman dilakukan dengan menanamkan bibit jahe merah baru yang lebih tua dan segar di lahan yang terdapat tanaman jahe yang mati. Penyulaman juga memerlukan fungisida agar bibit yang dihasilkan berkembang dengan baik.

Pemupukan

Jahe merah bisa diberikan pupuk organik dan anorganik (konvensional). Pupuk organik yang bisa dipakai dalam hal ini adalah berbahan organik, alami seperti pupuk kompos, humus, dan pupuk kandang. Fermentasi urine kelinci dalam hal ini juga cocok dipakai untuk jahe merah. Fdermentasi urine kelinci bisa dicampur dengan air dan disiramkan ke tanaman jahe merah secara berkala.

 

fermentasi urine kelinci

fermentasi urine kelinci untuk pupuk organik cair jahe merah

tanaman jahe merah

Mewaspadai Kelebihan Air ketika menanam jahe merah

Mewaspadai Kelebihan Air ketika menanam jahe merah

Bertanam bibit jahe merah memanglah tidak terlalu sulit dan tidak pula memerlukan perlakuan khusus sama seperti menanam jahe pada umumnya. Setelah melakukan penanaman yang harus dilakukan petani hanyalah menjaga agar tanaman jahe terbebas dari gulma dan melakukan penyiraman secukupnya.

Penyiraman pada budidaya jahe merah sebenarnya cukup sederhana, air dapat disiramkan pada bibit jahe merah yang sudah ditanam selama 2x sehari dimusim kemarau, sedangkan pada musim penghujan seperti ini kurun waktu antara November, desember, januari biasanya orang jawa menyebut dengan musim labuhan (musim tanam) maka tidak perlu disiram air lagi.

Tinggi rendahnya produksi jahe yang dihasilkan tergantung pada cuaca. Kebutuhan air yang cukup serta semakin kering bonggol jahe akan semakin berkembang, oleh karena itu tingginya curah hujan harus diantisipasi dengan tidak perlu lagi menyiram bibit jahe merah dengan air yang berlimpah. Hal ini dapat menyebabkan kebusukan pada rimpang jika media yang digunakan adalah polybag atau pot karena air yang menggenang terlalu lama dalam media membuat kualitas bibit jahe merah rimpang tidak bisa berkembang dengan optimal dan cenderung mengalami kebusukan sehingga belum sampai bibit jahe merah tumbuh dengan baik sudah mati.

Kandungan minyak atsiri yang dihasilkan jahe merah yang tumbuh di media yang cukup air pun akan berbeda dengan jahe merah yang ditanam dengan media yang kekurangan ataupun kelebihan air. Kandungan minyak atsiri pada jahe merah yang cukup air lebih melimpah hasil maupun kepedasan rasanya.

Kandungan senyawa aktif pada jahe merah bisa dimaksimalkan asalkan dengan cara dan penanganan tanam yang benar, jahe merupakan jenis rempah-rempah yang dapat dimanfaatkan kandungan zat aktifnya sebagai pemberi cita rasa dan diolah dalam bentuk oleoresin.

Dengan memperhatikan kandungan air juga cara perawatan dan penyiraman yang benar maka akan dihasilkan produk jahe merah yang mempunyai kapasitas dan juga kualitas yang seimbang. Selamat mencoba budidaya jahe merah jangan salah memilih bibit jahe merah yang unggul juga jangan sampai salah saat perawatan pasca tanam.

Semoga ulasan kami member manfaat dan pengetahuan baru semoga berhasil. Bagi anda yang tertarik menanam jahe merah dan membutuhkan bibit jahe merah usia tua silahkan menghubungi kami di nomer 087838393451.

jahe merah

Awan Tag

cara budidaya jahe merah

cara budidaya jahe merah. Hp/WA 087838393451

Delivery Makanan Jogja

Delivery Makanan Jogja | Catering | Nasi Kotak | Nasi Box

write meg!

Another take on writing, reading, loving -- and eating

The WordPress.com Blog

The latest news on WordPress.com and the WordPress community.