Mencoba budidaya jahe merah dengan sistem vertikultur

Mencoba budidaya jahe merah dengan sistem vertikultur

Budidaya jahe merah tidak harus selalu dilakukan pada media pekarangan, sawah maupun tegalan. Kondisi lahan yang saat ini mulai menyusut akibat menjamurnya pembangunan pemukiman mengakibatkan petani maupun penghobi budidaya tanaman kesulitan bercocok tanam pada lahan luas seperti zaman dahulu kala. Kalau boleh meminjam bait lirik nasida ria “ sawah ladang menyempit, mencari nafkah makin sulit” nampaknya bait tersebut menggambarkan realita yang di alami para petani saat ini, terutama di perkotaan.

Masyarakat di desa maupun di kota yang mengalami kesulitan dalam budidaya jahe merah karena keterbatasan lahan, dapat mencoba budidaya dengan sistem vertikultur. Istilah vertikultur diambil dari kata velticulture dalam bahasa inggris yang memiliki arti budidaya /bertanam yang dilakukan secara vertikal atau bertingkat. Vertikultur merupakan cara pemanfaatan lahan secara vertikal yakni dengan menempatkan media tanam berupa polybag, pot maupun karung secara bertingkat.

Cara budidaya jahe merah dengan sistem vertikultur sebenarnya tidak jauh berbeda dengan budidaya yang dilakukan pada lahan sawah maupun tegalan. Perbedaan yang Nampak hanya pada lahan yang digunakan. Apabila dalam lahan 1 meter mungkin hanya dapat ditanami sebanyak 5 batang  bibit jahe merah, berbeda dengan sistem vertikultur yang dapat di tanami sampai 20 batang.

Keuntungan yang dapat di peroleh dari budidaya jahe merah sistem vertikultur adalah menghemat lahan tentunya, kemudahan dalam pemeliharaan, pemanfaatan media tanam yang ada (pot, polybag atau karung), hasil panen relative lebih banyak. Apabila tidak ditemui polybag dan sejenisnya para pembudidaya dapat memanfaatkan batu bata yang ada. Cara nya cukup mudah.

Tumpuk batu bata atau sejenisnya dengan bentuk kotak melingkar dengan menyisakan ruang di tengahnya (bolong tengah), kotak pertama difungsikan untuk semai. Apabila sudah muncul tunas dan terlihat tinggi tumpuk lagi dengan batu bata vertikal keatas dan timbun lagi dengan tanah gembur, begitu seterusnya sampai cukup tinggi. Dari proses ini akar akan terus menjulur menembus tanah untuk mengembangkan rimpang baru.

Apabila bibit jahe merah yang akan di tanam dalam jumlah besar, maka dapat membuat media kotak bata melingkar yang juga besar dan menggali tanah yang dalam pula. Kemudian dapat menerapkan cara yang sama seperti diatas. Usahakan dalam kotak bata yang di pergunakan tidak sampai membentuk genangan air, karena dapat membuat rimpang jahe merah yang ditanam busuk.

Untuk pemupukan dalam budidaya jahe merah sistem vertikultur ini tidak terlalu rumit. Cukup dilakukan satu kali pemupukan dengan pupuk kandang (kotoran hewan). Selanjutnya berikan vitamin tanaman sekitar 2 mingguan. Vitamin yang di gunakan pun bisa di buat sendiri dengan memanfaatkan sisa buah atau sayuran yang sudah busuk, di rendam dalam tong dan di beri mulase untuk percepatan fermentasi.

Demikian sedikit pembahasan dari kami, semoga bermanfaat.  salam untuk para petani seluruh indonesia

Iklan

Peluang Usah Jahe Kering

Peluang Usaha Jahe Kering

 

Indonesia adalah Negara yang kaya akan sumber daya alam. Salah satunya adalah ketersediaan tanaman rempah remah yang melimpah, termasuk dalam hal ini adalah jahe.  Sejak dahulu, jahe menjadi salah satu komoditas unggulan Indonesia yang telah banyak diekspor ke berbagai Negara dalam produk mentah, setengah jadi dan jadi.

Rimpang jahe terutama terutama yang dipanen pada umur yang masih muda tidak bertahan lama disimpan di gudang. Itulah sebabnya, diperlukan pengolahan secepatnya supaya tetap layak dikonsumsi terutama pada saat panen melimpah. Salah satu hasil olahan jahe dalam hal ini adalah jahe kering. Jahe kering adalah irisan rimpang jahe yang telah dikeringkan. Lalu diiris iris dan dijemur atau dikeringkan dengan alat pengering.  Jahe kering merupakan bahan baku untuk pengolahan tepung jahe dan bumbu masak.

Nah, Jenis jahe kering dapat dikelompokkan menjadi tiga jenis. Pertama jahe kering berkulit; yaitu jenis jahe yang akan dikeringkan tidak dibuang kulitnya. Kedua, jahe kering setengah berkulit; yakni jahe yang akan dikeringkan dikupas permukaan datarnya. Ktiga, jahe tanpa kulit; yakni jahe yang akan dikeringkan dikupas seluruh kulitnya.

Dengan ketersediaan yang cukup melimpah dan kebutuhan pasar yang cukup tinggi baik untuk penggunaan rumah tangga ataupun kebutuhan sebagai bahan baku industry menjadikan usaha pengolahan jahe kering ini menjadi peluang usaha yang cukup menjanjikan. Jahe kering biasanya diterima di Industri jamu, obat obatan herbal di Semarang, Pekalongan, Jakarta dan lain sebagainya.

Anda ingin budidaya jahe merah? Kami sedia bibit jahe merah dalam bentuk rimpang dan polybag ang sudah bertunas. Bingung bagaimana cara budidayanya? Silahkan kontak 087838393451 atau datang saja ke Dusun Rajek LOr RT 2 RW 24 Desa Tirtoadi Mlati Sleman. Namun, bagi anda yang berlokasi jauh, kami menyediakan buku panduan dan siap kirim bibit jahe merah ke seluruh Indonesia melalui ekpedisi, jasa paket dan Travel.

jahe merah

Jahe Merah Pengusir Asma

Jahe Merah pengusir asma

Jahe merah memang terkenal sebagai salah satu tanaman obat keluarga (Toga) yang multikhasiat. Salah satunya adalah mengusir asma. Dilansir dari situs kesehatan.kompas.com, jahe merah mampu mengobati asma yang diderita Asmalia Sulastri (35). Sebelumnya, bila ia kambuh asmanya, ibu empat anak ini bisa sampai pingsan. Wajar, bila ia pun sering masuk rumah sakit karenanya.

Ia pun mencoba berobat dengan berbagai cara. Salah satunya adalah dengan menggunakan herbal. Dan ia pun mencoba meminum ekstrak jahe merah yang rutin ia seduh. Tak lama kemudian, penyakit asma yang dideritanya pun hilang. Sejak saat itu, ia pun seringkali mengonsumsi minuman jahe merah. Baik yang sudah diekstraksi maupun yang masih berupa rimpang utuh.

Itulah sebabnya, mencoba budidaya jahe merah patut dikembangkan dan dilestarikan masyarakat Indonesia. Bukan saja untuk kepentingan bisnis, tetapi juga untuk kepentingan keluarga. Bilamana diantara keluarga kita menderita penyakit asma, masuk angin, sakit pinggang, radang tenggorokan dan lain sebagainya, tentu akan sangat bermanfaat bila memiliki jahe merah. Anda tinggal memetik di kebun atau lingkungan pekarangan anda.

Anda ingin membudidayakan jahe merah? Pastikan anda memilih bibit jahe merah yang baik dan berasal dari petani atau penjual yang terpercaya. Jangan asal membeli jahe merah di pasaran tanpa mengetahui berapa usia tanamnya. Sebab, bila usia bibit rimpang jahe merah kurang dari satu tahun biasanya menghasilkan bibit yang kurang bagus. Atau bila anda bingung, beli saja bibit jahe merah dalam polybag yang sudah jadi. Sebab, anda tinggal mengembangkannnya. Entah mau dipindah ke polybag besar ataupun dipindahkan ke media karung. Anda tentu punya pilihan masing masing. Saran saya, apapun media anda, pastikan bibit yang anda pilih benar benar unggul, super atau berkualitas. Selamat mencoba.

jahe merah, bibit jahe merah
jahe merah pengusir asma